Kasih Ayah…

Imam Al-Bukhari meriwayatkan dari Abi Hurairah r.a., ia berkata, aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Siapa yang suka untuk dilapangkan rezekinya dan diakhirkan ajalnya (dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambung tali silaturrahim.” Berikut ini secebis kisah yang ada hubungan dengan menyambung tali persaudaraan.
                               ———————————————————————————————-
Kasih AYAH Tiada Terhingga. Mungkin ibu lebih kerap menelefon untuk menanyakan keadaan kita setiap hari..
Tapi tahukah kita, sebenarnya ayah lah yangg mengingatkan ibu untuk menelefon kita?Semasa kecil, ibu lah yg lebih sering mendukung kita..
Tapi tahukah kita bahawa sebaik saja ayah pulang bekerja dengan wajah yangg letih ayahlah slalu menanyakan apa yang kita lakukan seharian ?Saat kita sakit atau demam, ayah sering membentak “sudah diberitahu! jangan minum ais!”
Tapi tahukah kamu bahwa ayah sangat risau.?

Ketika kita remaja, kita meminta izin untk keluar malam. Ayah dengan tegas berkata “tidak boleh!”..
Sedarkah kita bahawa ayah hanya ingin menjaga kita? Kerana bagi ayah, kita adalah sesuatu yang sangat berharga.

Saat kita sudah di percayai, ayah pun melonggarkan peraturannya. Maka kita telah melangar kpercayaannya…
Maka ayah lah yangg setia menunggu kita di ruang tamu dengan hati yang sangat risau..

Setelah kita dewasa, ayah telah menghantar kita ke sekolah atau kolej untuk belajar..
Di saat kita memerlukan ini dan itu, untuk keperluan kuliah kita, ayah hanya mengerutkan dahi… tanpa menolak, beliau memenuhinya..
Saat kamu berjaya..
Ayah adalah org pertama yang berdiri dan bertepuk tangan untukmu… Ayah akan tersenyum dengan bangga..

Sampai ketika jodoh kita telah datang dan meminta izin untuk mengambil kita dari ayah..
Ayah sangat berhati-hati mengizinkan nya..Dan akhirnya.
Saat ayah melihat kita duduk di atas plamin bersama pasangan..
ayah pun tersenyum bahagia..

Apakah kita tahu bahawa ayah pergi ke belakang dan menangis?
Ayah menangis kerana ayah sangat bahagia..

Dan dia pun berdoa…
“Ya Tuhan, tugasku telah selesai dgn baik..
Bahagiakan lah putra putri kecilku yg manis bersama pasangannya”..

Setelah itu ayah hanya akan menunggu kedatangan kita bersama cucu-cucunya yg sesekali datang untuk menjenguk..
Dengan rambut yang memutih dan badan yang tak lagi kuat untuk menjaga kita..”

Ayah lah yang terbaik…
Walaupun dalam dunia ni, ada pelbagai jenis manusia yang bergelar ayah kan…
Walau teruk mana pun ayah kita tu…
Dia tetap ayah kita kan.

2 Komen (+add yours?)

  1. harlina
    Jun 26, 2012 @ 17:17:09

    mohon dihalalkn artikel ini untuk saya terbitkan dalam risalah untuk uitm kelantan..

    Balas

  2. Syibtuabisyam
    Aug 28, 2012 @ 20:41:57

    Ayahku adalah orang yg baik hati,setiap lebaran Beliau memberikan baju secara cuma2,bahkan ketika Q masih kecil Beliau sering membelikanku vitamin2 ,sampai botol.y kalau d kumpulkan tu se glangsing.
    semua iti beliau lakukan karena sayang padaku,ingin anak.y biar pintar.

    Tapi mengapa kadang saya jengkel dgn beliau karena cara.y yg otoriter,ingin menang sendiri,ga’ mau kalah,suka membentak dll.

    Saya tdk mau jadi anak durhaka, sya takut kualad.Makanya saya selalu membetah-betahkan diri ketika dia marah2,nyiruh2 dll
    Sebagai jiwa muda lama2 saya ga’ sabar,ingin sekali memberontak….

    Tolong beri saya solusi,motifasi agar bisa bakti sama ortu sampai spanjang massa!!

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: